Warga Bisa Saksikan Hujan Meteor Lyrid


FENOMENA alam hujan meteor Lyrid akan terjadi pada 15 hingga 21 April 2010. Masyarakat bumi bisa menyaksikan langsung keindahan fenomena alam ini dengan mata telanjang, terutama pada masa puncak, yaitu 21 April malam.

“Puncaknya akan terjadi pada tanggal 21 April malam. Masyarakat bumi dipastikan akan menyaksikan pesta kembang api berskala besar,” ungkap Kepala Observatorium Boscha, Hakim L. Malasan saat dihubungi “GM” melalui telepon, Kamis (15/4).

Menurutnya, hujan meteor Lyrid ini aman disaksikan dengan mata telanjang dan tidak akan berdampak apa pun terhadap bumi. Hujan meteor ini berasal dari debu komet dan akan hangus terbakar di atmosfer bumi. “Batu meteor tidak akan sampai ke bumi karena keburu habis terbakar di atmosfer,” ujarnya.

Menyaksikan puncak hujan meteor Lyrid pada 21 April malam, jauh lebih indah menggunakan mata telanjang. “Kita akan jauh lebih leluasa menyaksikan pesta kembang api skala besar di angkasa, daripada menggunakan alat bantu, seperti teropong atau lensa kamera,” ujarnya.

Terjadinya kembang api, ungkap Hakim, karena meteor ini terbakar di atmosfer bumi sehingga menimbulkan percikan api berkilauan di langit. Fenomena alam itu bisa terlihat jelas bagi warga Kota Bandung apabila mengarahkan pandangan ke sebelah utara atau timur laut Kota Bandung pukul 22.00 – 04.00 WIB.

“Hujan meteor atau dikenal dengan bintang jatuh ini akan jauh lebih indah, apabila langit Kota Bandung dalam keadaan cerah dan tidak terhalang awan,” tambahnya.

Fenomena alam ini disebut hujan meteor Lyrid karena komet itu berada pada rasi Lyra yang meluncur meninggalkan debu. Hakim menjelaskan, mulai Jumat malam hingga 10 hari ke depan, pergerakan bumi akan melintasi ekor debu tersebut. “Bagian yang menghadap ekor debu itu akan terlihat seperti hujan meteor,” tambahnya.

4 kali hujan meteor

Menurut Hakim, tahun ini akan terjadi hujan meteor hingga empat kali. Pertama, hujan meteor Lyrid yang terjadi pertengahan April ini. Kedua akan terjadi pada bulan Juni, yakni hujan meteor Tuminid.

Kemudian yang ketiga akan terjadi pada bulan Oktober, yang disebut hujan meteor Saurid. Terakhir pada bulan Desember yang disebut hujan meteor Leolid. Untuk hujan meteor yang keempat, merupakan hujan meteor yang paling besar dan paling indah. “Keempat hujan meteor ini bisa disaksikan dengan mata telanjang tanpa takut terkena radiasi,” ujarnya.

Selain menikmati keindahannya, Hakim pun mengimbau masyarakat muslim untuk melaksanakan salat malam atau tahajud pada saat terjadi hujan meteor. Salat malam ini sebagai ungkapan rasa syukur terhadap kuasa Allah yang telah menciptakan alam beserta keindahannya. (kiki kurnia/”GM”)**

sumber : http://www.klik-galamedia.com/indexnews.php?wartakode=20100416153304&idkolom=tatarbandung

About oerlee syafroe

aQ suka Maen Komputer, edit Foto, Maen Game,buat rancangan rumah dari AutoCAD, jalan2, makan, Smsan, facebookan Lihat semua pos milik oerlee syafroe

One response to “Warga Bisa Saksikan Hujan Meteor Lyrid

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: