Ciri-Ciri Cowok Naksir


Sianying.

Kalo baca judul posting ini, rasanya kaya baca majalah remaja gimanaaa gitu. Kenapa juga dikasih judul kaya gini? Karena WordPress itu canggih najis coy. Canggihnya adalah… di dashboard kita bisa kelihatan darimana website / blog kita ditemukan. Kalo asalnya dari blog orang lain, maka akan kecatet dengan otomatis link website tersebut. Tapi kalo orang nemuin dari Google atau search engine lainnya, maka akan dikasih liat keyword apa yang menyebabkan seseorang ngeklik link kita dan end up di blog kita.

Judul posting ini adalah… amazingly merupakan KEYWORDS yang paling sering tampil di layar dashboard saya. Awalnya saya cuek bebek secara orang ya boleh aja kan nemuin blog ini dari mana aja. Tapi kalo lama-lama diperhatiin, lho kok sering banget ya orang-orang ngetik keywords ini? Itulah, sepertinya, hebatnya teknologi. Jaman saya sih mesti nunggu majalah Gadis terbit dulu baru bisa baca-baca tentang cowok… jaman sekarang gampang… tinggal nyalain modem, buka Google terus ketik kata kunci dan VOILA! Langsung pertanyaan yang berhubungan dengan dunia cinta terjawab dengan jelas.

Naahh… supaya yang nemuin blog saya dengan keywords tadi gak kecewa karena di blog ini belum ada satu posting pun yang benar-benar menjawab pertanyaan “Kaya apa sih cowok kalo lagi naksir cewek?” saya akan mencoba mendata beberapa hal. Maap aja kalo gak akurat seperti yang sering tertulis di majalah-majalah cewek, karena ini semua berdasarkan PENGALAMAN PRIBADI… hahahakhakahkhk…

1. Mulai sering kirim SMS

Nggak mesti genit-genit gimana gitu, tapi biasanya frekuensi jadi nambah. Kalo cuma sekadar cek cek ombak, biasanya pake kalimat pancingan yang akan membuat kita merasa terpanggil untuk membalas. Misalnya: “Hei, besok jangan lupa meeting jam 10.30. Inget kan tempatnya dimana?” Dan kita akan otomatis membalas: “Inget.” Bila kita tidak ingat atau memang suka juga sama si pengirim, kita akan menjawab: “Eng… di Gedung XYZ kan?” maka bila si pengirim emang ngecengin kita, dia akan menjawab: “Di gedung XYZ. Mau dijemput?” Setelah itu, silakan memutuskan mau diteruskan atau tidak.

2. Mulai membahasakan diri dengan ‘beda’

Selain rayuan standar yang basi yaitu: “Udah makan?”, ada satu hal yang sering dilewatkan oleh perempuan-perempuan sibuk namun sering menjadi alasan untuk jatuh cinta searah oleh perempuan-perempuan ge-er yaitu: penggunaan cara membahasakan diri. Si perempuan sibuk (apalagi yang kerja di bidang seperti saya dimana sapaan ‘darling’, ’sayang’ dan sebagainya adalah normal) biasanya akan mengabaikan pembahasaan diri yang digunakan si lelaki. Misalnya, yang biasa bilang “Lo udah makan? Mau nitip gak sama gue?” bila memang ngeceng akan berubah menjadi: “Kamu udah makan? Aku beliin ya?” Nah… untuk perempuan-perempuan ge-eran, dipanggil ‘kamu‘ oleh si ‘aku‘ akan menyebabkan sindroma kalut dan galau yang besar-besaran padahal sebenarnya belum cenchu. Walau begitu, sampai detik ini saya masih agak bias dengan cowok-cowok yang biasa membahasakan dirinya dengan NAMA SENDIRI secara cowok-cowok ini menurut saya rada bikin ilfil. Gimana ya, pudar sudah bayangan kejantanan idaman bila ada cowok yang bilang begini pada saya: “Miund itu cute banget ya… Dadang jadi naksir…” Akh… sungguh mengingatkan saya pada seorang artis ibukota berinisial DK yang aktif di lapangan softball… TIDAAAKKKK!

3. Mulai sering nelpon dengan alasan yang kurang signifikan

Lelaki yang pandai merayu sering melakukan hal ini dengan teknik yang sedemikian cantik sehingga ia tidak pernah kehabisan bahan pembicaraan. Tapi lelaki pemula yang baru coba-coba biasanya agak gagal disini. Nah, kegagalan itulah yang dapat kita terima sebagai indikasi ‘naksir’. Adapun contoh kasus yang dimaksud adalah demikian:

Cowok: “Hai, lagi dimana?”

Cewek: “Lagi dirumah…”

Cowok: “Oh. Udah makan?”

Cewek: “Belom. Kamu?”

Cowok: “Udah. Kamu makan dong, nanti sakit”

Cowok: “Nggak ah. Ntar gendut”

Cowok: “Oh ya udah…”

*silence of the lambs*

Itu cowok yang kurang pengalaman. Kalau dia memang jago, pembicaraan tidak berhenti disini melainkan akan lanjut kurang lebih seperti ini:

Cowok: “Ah kamu nggak gendut kok.”

Cewek: “Gendut ah.”

Cowok: “Kalo kamu gendut, mana mungkin aku rajin telepon-telepon kamu?”

Dan bila si cewek berminat pada si cowok tapi masih tahap pemula, biasanya ini tanggapannya…

Cewek: “Ah kamu bisa aja…”

Basi! Seorang cewek yang punya minat dan lumayan jago mengaduk suasana, akan bilang hal yang mirip-mirip seperti ini:

Cewek: “Oya? Selain karena aku gak gendut, apa lagi alasan kamu telepon-telepon aku?”

Duer. Ini akan memancing si cowok untuk berpikir lebih keras, paling tidak untuk sesaat. Ingat, perhatikan konteks pembicaraan karena disanalah kuncinya.

4. Mulai suka ngasih perhatian-perhatian ‘kecil’

Wake up Ladies! Perhatian-perhatian kecil yang saya maksud disini bukan ngebukain pintu duluan, mempersilakan duduk duluan, memberikan jaketnya kalau kita kedinginan dan hal-hal remeh lainnya. Di kamus saya, itu bukan perhatian tapi kewajiban seorang lelaki siapapun dia dan apapun statusnya. Sori ya bo, sini masih mentingin chivalry sih. Yang saya maksud adalah… perhatian-perhatian seperti: mengirimkan bunga tanpa ada hal khusus yang diperingati, mengirimkan email penuh kata-kata mesra, atau mengirimkan telegram bernyanyi (oh maap, kalo yang ini fantasi pribadi… hihihihih). Kalo baru dikasih jaket gara-gara kita bersin waktu nonton di bioskop yang dinginnya kaya kulkas… jangan GR dulu deh. Kecuali ngasih jaketnya sambil curi-curi cium… HAHAHAHAKAHKAHAKHAKHK!

5. Mulai usaha untuk nyari tau dimana kita tinggal

Bentuk usaha ini mudah nian bila si cowok bekerja sebagai agen rahasia atau kepala HRD di tempat kita bekerja. Tapi agak sulit bila dia hanya teman biasa yang tak sekantor pula. Nah, usaha para cowok untuk tau kira-kira dia bakal ngapel kemana bila cintanya diterima, terejawantahkan dalam perilaku seperti: nawarin untuk nganter pulang atau ngejemput dan kekeuh pengen nganter atau ngejemput walau kita bilang “Nggak usah deh, makasih… lagian nggak searah juga nanti lo repot…” Sekali lagi peringatan buat cewek-cewek yang gampang GR: nawarin nganter atau ngejemput bukan berarti dia suka sama kita, oleh sebab itu cek dulu dengan menolak tawarannya. Kalo dia tetep kekeuh, barangkali memang naksir dan layak diprospek lebih lanjut. Kalo dia bilang: “Oh ya udah. DAAHH!” selamat ribet nyari taksi atau kecengan lain. Metode cari tau dimana kita tinggal ini penting bagi para cowok untuk mengukur berapa dalam naksirnya mereka pada kita. Bila jarak Pondok Indah – Radio Dalam aja dibilang “Wah jauh euy… macet lagi”, maka mungkin dia hanya menganggap kita sebagai teman yang cengeng dan merepotkan secara rumah deket aja minta dijemput. Tapi kalo dia rela bolak-balik Pamulang – Kebayoran Lama melalui arus macet tiada dua dan jalan-jalan tikus yang ajaib tanpa komplain demi nganter-jemput kita, baru kita boleh agak sedikit GR. Ya gak Be? Hihihihihi…

Nah… gak usah panjang-panjangan lagi lah. Buat saya, lima poin diatas cukup jadi ukuran ciri-ciri cowok naksir sama cewek. Gak usah ribet baca kompatibilitas horoskop, gak usah buang pulsa curhat kanan kiri… diliat aja 5 ciri-ciri sialan ini. Kalo tetep gak jelas juga, tanya aja sama orangnya langsung and demand a yes/no answer. Kalo jawabnya pake mikir… sutralah lupain aja cari yang laen. Karena satu hal yang pasti kalo seorang cowok suka beneran sama seorang cewek:

Dia akan dengan senang hati memberikan apa saja pada cewek itu. Jawaban yang jujur termasuk didalamnya.

Hihihihi… PUAS LO SEMUA!

About oerlee syafroe

aQ suka Maen Komputer, edit Foto, Maen Game,buat rancangan rumah dari AutoCAD, jalan2, makan, Smsan, facebookan Lihat semua pos milik oerlee syafroe

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: